Artikel Terbaru

Searching...
Kamis, 25 Desember 2014

manfaat mengonsumsi madu setiap hari

Madu adalah cairan manis yang dihasilkan oleh lebah madu menggunakan nektar dari bunga melalui proses regurgitasi dan penguapan.

Fitur MNT Knowledge Center ini merupakan bagian dari koleksi artikel tentang manfaat kesehatan dari makanan populer. Ini mencakup sejarah singkat madu dalam pengobatan tradisional dan menjelaskan beberapa manfaat kesehatan potensial.

Manfaat kesehatan yang mungkin dari mengkonsumsi madu telah didokumentasikan pada awal Yunani, Romawi, Weda, dan teks-teks Islam dan kualitas penyembuhan madu yang disebut oleh filsuf dan ilmuwan sepanjang perjalanan kembali ke zaman kuno, seperti Aristoteles (384-322 SM ) dan Aristoxenus (320 SM).

Madu memiliki tingkat tinggi monosakarida, fruktosa dan glukosa, yang mengandung gula sekitar 70 sampai 80 persen, yang memberikan rasa manis yang - mineral dan air membuat seluruh komposisi.

Madu juga memiliki sifat antiseptik dan antibakteri. Dalam ilmu pengetahuan modern, kita telah berhasil menemukan aplikasi yang berguna madu dalam manajemen luka kronis.

Namun, perlu dicatat bahwa banyak klaim kesehatan madu masih memerlukan penelitian ilmiah lebih lanjut ketat untuk mengkonfirmasi mereka.

Sejarah madu
Madu
Madu telah dikonsumsi selama ribuan tahun untuk manfaat kesehatan yang seharusnya.

Lebih dari empat ribu tahun yang lalu, madu digunakan sebagai obat ayurveda tradisional, di mana ia dianggap efektif untuk mengobati ketidakseimbangan materi dalam tubuh.

Pada zaman Mesir Kuno pra-, madu digunakan secara topikal untuk mengobati luka. 1.

Senyawa obat Mesir lebih dari lima ribu tahun yang lalu menggunakan madu.

Orang Yunani kuno percaya bahwa madu mengkonsumsi bisa membantu membuat Anda hidup lebih lama.

Bahkan Nabi Muhammad memuliakan kekuatan penyembuhan madu. 

Quran juga memuji kemampuan penyembuhan madu:

    "Dan Tuhanmu mengajarkan Bee untuk membangun sel-sel di bukit-bukit, di pohon-pohon, dan di tempat tinggal (laki-laki); Kemudian untuk makan semua hasil (bumi), dan menemukan dengan keterampilan jalan yang luas dari Tuhannya: ada masalah dari dalam tubuh mereka minuman yang beraneka macam jenisnya, dimana adalah penyembuhan untuk pria: Sesungguhnya dalam hal ini adalah suatu tanda bagi orang-orang yang memikirkan ".

Sifat menguntungkan madu telah dieksplorasi di zaman modern, dan ada bukti yang menunjukkan bahwa klaim historis dapat memegang beberapa kebenaran.
Sifat madu

Madu terdiri dari glukosa, fruktosa, dan mineral seperti zat besi, kalsium , fosfat, natrium klor, kalium, magnesium.

Berikut adalah profil madu khas, menurut BeeSource : 2

    Fruktosa: 38,2%
    Glukosa: 31,3%
    Maltose: 7.1%
    Sukrosa: 1,3%
    Air: 17,2%
    Gula yang lebih tinggi: 1,5%
    Ash: 0,2%
    Lainnya / ditentukan: 3,2%

Tingkat pH sedikit asam madu (antara 3,2 dan 4,5) yang membantu mencegah pertumbuhan bakteri, sementara konstituen antioksidan membersihkan radikal bebas. Sifat fisik madu bervariasi tergantung pada flora tertentu yang digunakan untuk memproduksinya, serta kadar airnya.
Manfaat kesehatan dari madu

Ilmu pengetahuan modern adalah menemukan bahwa banyak dari klaim sejarah bahwa madu dapat digunakan dalam pengobatan memang mungkin benar. Dalam Alkitab (Perjanjian Lama), Raja Salomo mengatakan, "Anakku, engkau makan madu, sebab itu baik", dan ada beberapa alasan mengapa hal itu mungkin baik.
Sarang madu
Ada beberapa kasus di mana orang telah melaporkan efek positif dari madu dalam mengobati luka.
Acid reflux

Profesor Mahantayya V Matematika, dari MGM Medical College, Kamothe, Navi Mumbai, India, yang dijelaskan dalam BMJ (British Medical Journal) itu, karena 125,9 lebih kental daripada air suling pada 37 celsius (suhu tubuh), madu dapat membantu dalam mencegah GERD (Gastroesophageal reflux). 3
Gastroenteritis infantil

E. Haffejee dan A. Moosa dilaporkan dalam BMJ pada studi klinis di mana mereka menggunakan madu dalam larutan rehidrasi oral pada anak-anak dan bayi dengan gastroenteritis . Tujuan mereka adalah dua kali lipat:

    Tentukan apakah madu dapat mempengaruhi durasi akut diare
    Mengevaluasi madu sebagai pengganti gula dalam rehidrasi oral

Mereka menemukan bahwa madu memperpendek durasi diare bakteri pada bayi dan anak-anak. 4 Mereka menambahkan bahwa madu tidak memperpanjang durasi diare non-bakteri, dan "mungkin aman digunakan sebagai pengganti glukosa dalam larutan rehidrasi oral yang mengandung elektrolit."
Penyembuhan luka dan luka bakar

Ada beberapa kasus di mana orang telah melaporkan efek positif dari madu dalam mengobati luka. Hurlburt, diabetes borderline, dengan berulang selulitis dan infeksi Staph mencoba mengambil antibiotik selama berbulan-bulan. Namun, mereka gagal untuk mengurangi gejala. Hulburt itu dokter, Jennifer Eddy dari Eau Claire Medicine Clinic Family UW Kesehatan, menyarankan bahwa ia harus mencoba topikal menerapkan madu. Segera setelah menerapkan madu, ia mulai merasa lebih baik.

Hulburt mengatakan bahwa ia ingat berpikir "suci mackerel-apa perbedaan. Ini jauh lebih baik daripada harus menempatkan antibiotik oral ke dalam sistem Anda."

Sebuah tinjauan yang diterbitkan dalam The Cochrane Library menunjukkan bahwa madu mungkin dapat membantu menyembuhkan luka bakar , penulis utama studi tersebut mengatakan bahwa "madu topikal lebih murah dari intervensi lain, terutama antibiotik oral, yang sering digunakan dan mungkin memiliki efek samping merusak lainnya . "

Namun, harus ditekankan bahwa ada kekurangan bukti untuk sepenuhnya mendukung klaim ini. Bahkan, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Lancet Infectious Diseases menyimpulkan bahwa penerapan madu kelas medis untuk luka pasien tidak memiliki keuntungan lebih dari antibiotik biasa di antara pasien yang menjalani dialisis .
Madu untuk mengobati alergi

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan madu yang mungkin berguna dalam meminimalkan alergi musiman. The Guardian melaporkan bahwa madu bahkan 'mengalahkan obat batuk' mengentaskan dan mengurangi frekuensi batuk.

Satu studi terkontrol plasebo yang mencakup 36 orang dengan alergi mata, menemukan bahwa peserta merespon lebih baik terhadap pengobatan dengan madu dibandingkan dengan plasebo. Namun, sepertiga dari mereka melaporkan bahwa makan satu sendok makan madu setiap hari sulit untuk mentolerir karena rasa terlalu manis.
Memerangi infeksi

Pada tahun 2010, para ilmuwan dari Academic Medical Center di University of Amsterdam dilaporkan di FASEB Journal bahwa kemampuan madu untuk membunuh bakteri terletak pada protein yang disebut defensin-1 . 5

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Microbiology mengungkapkan bahwa madu Manuka efektif untuk mengobati infeksi luka kronis dan bahkan dapat mencegah mereka dari berkembang di tempat pertama.

Dr. Rowena Jenkins dan rekan, dari University of Wales Institute, melaporkan bahwa madu Manuka membunuh bakteri dengan menghancurkan protein bakteri kunci.

Beberapa studi telah menunjukkan bahwa jenis tertentu dari madu, yang disebut "madu Manuka," bahkan mungkin efektif untuk pengobatan MRSA infeksi.

Dr Jenkins menyimpulkan:

    "Manuka dan madu lainnya telah dikenal memiliki penyembuhan luka dan anti-bakteri untuk beberapa waktu. Tapi cara di mana mereka bertindak masih belum diketahui. Jika kita dapat menemukan bagaimana madu Manuka menghambat MRSA dapat digunakan lebih sering sebagai pengobatan lini pertama untuk infeksi dengan bakteri yang resisten terhadap banyak antibiotik yang tersedia saat ini. "

Madu Manuka bahkan dapat membantu membalikkan resistensi bakteri terhadap antibiotik , menurut penelitian yang dipresentasikan di Society for General Microbiology musim semi Conference di Harrogate, Inggris.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics, yang membandingkan madu dengan plasebo dalam membantu anak-anak dengan batuk pada malam hari, menemukan bahwa madu lebih unggul. Para peneliti menyimpulkan "Orang tua diberi nilai produk madu lebih tinggi dari ekstrak tanggal silan untuk bantuan gejala nocturnal batuk dan tidur kesulitan anak-anak mereka karena URI (infeksi saluran pernapasan atas). Madu dapat menjadi pengobatan lebih baik untuk batuk dan tidur kesulitan yang terkait dengan masa kanak-kanak URI . "6

Madu alami lebih baik membunuh bakteri daripada madu buatan - Kendall Powell menulis dalam jurnal Nature bahwa "madu alam membunuh bakteri tiga kali lebih efektif" daripada solusi madu buatan ketebalan yang sama dan konsentrasi gula 7.
Kemungkinan penggunaan lainnya madu dalam kedokteran

Penelitian baru selalu menemukan penggunaan baru mungkin madu dalam mengobati kondisi dan penyakit tertentu.

Satu studi menemukan bahwa madu Manuka dapat mencegah dermatitis radiasi dalam kanker payudara pasien.

Perkembangan terakhir pada madu dari berita MNT

Madu tidak lebih baik dari antibiotik pada pasien dengan gagal ginjal

Sebuah uji yang diterbitkan dalam The Lancet Infectious Diseases menunjukkan bahwa penerapan madu kelas medis untuk luka pasien yang menjalani dialisis tidak memiliki keuntungan lebih dari penggunaan antibiotik yang normal.

Lebah madu yang terkena dampak pestisida banyak digunakan

Penelitian yang akan datang dalam jurnal Toksikologi Lingkungan dan Kimia menganalisis efek fisiologis dari tiga pestisida terpisah pada lebah madu (Apis mellifera).

Posting Lebih Baru
Previous
This is the last post.

1 komentar: